My Low Brass Family

Sebenernya hari ini gue berniat untuk cerita tentang sesuatu yang lain, tapi karena udah malem dan sebenernya gue sedang mengerjakan tugas, jadi gue nulis tentang low brass aja.

Di marching band, gue itu di section brass. Alat brass itu adalah alat tiup yang butuh embouchure untuk niupnya. Embouchure (gue dan orang-orang yang gue tau bacanya ambasir) itu adalah bentuk bibir yang dibutuhin buat ngehasilin suara di alat ini. Jadi kalo main brass lo nggak bisa cuma niup doang kayak niup priwitan (ini nama benernya apa sih?) atau rekorder. Kalo niup doang nggak bakal ada suaranya. Harus digetarin gitu bibirnya. Digetarin.. kayak apaan gitu bahasanya haha
Embouchure ini yang ngebedain alat brass sama woodwind, kalo alat woodwind macem saxophone atau suling de el el itu bunyiinnya pake semacem reed gitu. Apalah gue nggak tau.
Ini adalah hasil belajar gue dari internet.

Yaudahlah ya. Alat yang gue mainin di marching namanya baritone. Kayak orang nyanyi aja, baritone itu suara rendah. Alat gue emang suaranya rendah. Jadi termasuk dalam kategori low brass.
Yeey akhirnya masuk ke bahasan sesuai judul…

Ini penampakan baritone buat orkestra

sumber: wikipedia

Tapi kalo buat marching band, karena yang macem di atas gitu susah buat dibawa-bawa jalan, jadinya kayak gini

sumber: wikipedia lagi

Dan inilah penampakan alat gue yang sesungguhnya…

my heavy baritone
Terus low brass ini tuh isinya bukan cuma baritone doang, tapi ada juga trombone yang bentuknya nggak beda jauh sama baritone, cuma lebih kecil dikit. Terus ada euphonium, ini lebih besar daripada baritone. Ada yang diangkat biasa macem baritone, ada juga yang dipikul macem tuba.
Terus yang paling gede itu tuba atau contra bass. Gue nggak begitu tau bedanya tuba sama contra bass itu apa. Tapi dari pengamatan gue, tuba kayaknya lebih kecil. Tuba dan/atau contra bass ini suaranya paling rendah.
sumber: quantum marching

Nah mouthpiece low brass itu lebih gede, jadi ada yang bilang niup low brass lebih gampang daripada high brass macem trumpet atau mellophone atau high brass yang lain. Tapi ada juga yang bilang ini tuh tergantung bibir aja. Ya gue udah merasa cocok lah di low brass. Dengan baritone berat tercinta gue.

Sejauh ini, anak-anak low brass di marching band gue sepertinya rada-rada geser otaknya (secara kiasan ye). Gue gatau harus bangga atau enggak, tapi low brass itu saat latihan biasanya paling bahagia dan ketawa-ketawa terus, nggak bisa serius. Kadang suka ada yang kesel sih. Gue juga sebenernya kalo ketawanya udah keterlaluan. Tapi mau gimana lagi. Dari dulu sampe sekarang gue udah punya adek kelas, tetep ae low brass paling rame. Bukan dari jumlah anaknya, tapi dari bunyi mulut kita-_-
Padahal kalo secara fisik, harusnya lowbrass paling menderita (di antara brass ya) karena alat kita yang paling gede, jadi, berat. Berat. Berat. Gila ini berat. Baritone itu sekitar 3 kilo. Ya mungkin keliatannya biasa aja. Tapi coba aja angkat dua botol air 1,5 liter sejajar kepala selama 5 menitan lah. Bisa berotot gue lama-lama. Tapi ternyata enggak berotot… *gue gatau harus seneng apa enggak*
Dulu waktu pertama kali gue pindah ke baritone dari trombone gue udah mau nangis gara-gara keberatan. Tapi sekarang gue sudah lumayan terbiasa. Lumayan.

Dan gue seneng banget berada di low brass. Gila low brass itu bahagia. Pernah pas acara job di Dufan low brassnya cuma bertiga, karena untuk acara ini pemainnya emang cuma dikit. Terus kita bertiga janjian pake baju kuning kuning dan ada yang bilang “kuning-kuning di pinggir” yekali kayak tai.

Oke ini kenapa jadi panjang banget-_- Padahal niat awal gue adalah cerita tentang keluarga besar low brass yang bahagia:D. Gue sering make istilah itu sama temen gue. “keluarga besar low brass”

Ini pas Kejurda DKI Jakarta 2013, gue masih kelas 10, terus disini ada kelas 11, kelas 12, dan alumni. 4 generasi wuahaha

Nah kalo yang ini pas abis di HI kemaren.

Lowbrass allbase:D
Padahal minggu depan gue UTS dan ada PR matematika 100an soal…
😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s