Skoliosis dan Brace Gue

Gue mau nulis sesuatu yang gue harap bermanfaat bagi yang baca, yang nyari-nyari informasi soal skoliosis. Karena waktu awal awal dulu gue juga nyari-nyari di internet dan sempet mentok ke blog orang. Selain itu, selama ini post-post gue itu nggak jelas dan tentang pengalaman gue aja.
Gue yakin tulisan ini bakalan panjang.
Oke jadi ini berawal ketika gue kelas 6 SD, saat itu gue masih kurus:( Nyokap gue nggak sengaja liat ada yang aneh gitu sama punggung gue. Katanya ada benjolan gitu. Terus akhirnya periksa ke dokter anak. Kebetulan waktu itu gue juga punya benjolan di dada, di bawah leher gitu. Dokternya takut itu yang di punggung ada hubungannya sama yang di dada. Akhirnya di rujuk ke dokter bedah anak. Ternyata nggak ada hubungannya. Gue disuruh rontgen, yang di belakang itu tulang, yang di depan itu.. entahlah. Tapi pokoknya tanggal 5 Januari 2009 gue malah operasi benjolan yang di dada itu. Katanya sih kayak jaringan-jaringan gitu.
Sama si dokter anak ini, gue dirujuk lagi ke dokter tulang belakang. Dia bilang spesialis tulang belakang, tapi pas gue baca disananya, tulisannya Orthopaedic. Gila keren sih namanya. Pas gue cari di internet sebenernya orthopaedi ini kayak yang berhubungan sama alat gerak. Jadi ya tulang otot dan sebagainya.
Rumah sakit yang gue datengin pas nyari dokter ini tuh namanya RS Sumber Waras. Kayak bangunan lama gitu, banyak space kosong dan halamannya. Udah gitu gue kesananya malem-malem. Makin seremlah. Nama dokternya gue lupa… Astaghfirullah dan dia “baru” meninggal beberapa tahun yang lalu. Tapi dia emang udah tua gitu. Di situ gue disuruh rontgen lagi, terus pas dia baca katanya tulang gue miringnya 47 derajat. Itu udah masuk kategori parah. Jadi kalo yang gue baca di internet + dikasih tau nyokap gue kategorinya begini:
0-10 derajat: masih normal
11-25 derajat: rendah, terapi atau olahraga aja
26-40 derajat: pake brace
>40 derajat: parah, harus operasi.
Nah sesuai sama kategori-kategori di atas, skoliosis gue itu udah termasuk parah dan harus operasi. Jadi dokter ini juga nyuruh operasi. Harus bahkan kata dia. Tapi karena waktu itu gue masih 10 tahun, jadi katanya tunggu sampe 12 tahun aja, selama nunggu itu pake brace dulu.
Nyokap gue yang nggak mau gue operasi memutuskan untuk nyari seecond opinion. (ada rumor-rumor yang menyatakan bahwa operasinya 200juta, idk). Akhirnya kita ke dokter Lutfi Gatam, di RS Pondok Indah. Gue suka banget di sini, tempatnya enak, susternya juga baik-baik, dan kalo gasalah ada wi-fi deh haha. Beda banget sih suasananya sama RS Sumber Waras yang berasa masuk ke rumah belanda. Bahkan gue malah keingetan Lawang Sewu. Tapi kalo ada yang suka sama gothic creepy gitu boleh tuh buat lahan uji nyali.
Terus dokter Luthfi nyuruh gue pake brace dulu. Soal operasi liat aja nanti, butuh apa enggak. Soalnya seperti yang gue baca di internet, skoliosis itu sangat unik dan berbeda-beda. Nah akhirnya gue bikin lah tuh yang namanya brace. Sayangnya gue nggak punya foto brace gue yang dulu karena gue males banget berurusan dengan benda ini saat gue sedang tidak pakai, males liat, males sentuh, udehlah berasa sumber penderitaan banget. Pokoknya brace gue yang dulu itu namanya milwaukee brace. Itu nyampe leher gitu. Ini gambarnya.

sumber: http://www.eorthopod.com

Brace ini juga membawa banyak banget perubahan bagi gue. Seperti yang bisa diliat dari bentuknya, gue agak susah nengok, susah bungkuk, bahkan gue gabisa boker saat make itu. Selain itu, gue juga gabisa pake toilet jongkok. Ganjelan yang di belakang kepala gue itu lebih tinggi daripada yang di gambar. Pas di bawah kunciran lah.

Terus gue harusnya kontrol setiap 6 bulan sekali, tapi gue baru kontrol lagi 8 bulan setelahnya. Dan ternyataaa bengkoknya tinggal 36 derajat!! Woow indahnyaa. Terus dokternya nyalamin gue, hebat katanya:3 Soalnya brace itu di setiap orang akan beda hasilnya. Ada yang nggak berubah, ada yang berkurang, ada juga yang malah nambah, jadi bracenya nggak ngaruh gitu. Tergantung progresivitas lo aja. Dan kayaknya sih menurut yang gue liat di twitter MSI bagi sebagian besar orang, brace nggak mengurangi derajat. Ini kasus yang lumayan jarang. Bahkan ada temen gue yang dulu pake brace tapi malah nambah terus dia operasi deh.
Nah terus brace yang gue pake dulu itu bahannya setiap setahun sekali pasti rontok sendiri gitu. Jadi ada umurnya. Terus kalo udah rontok ya harus bikin baru. Waktu kelas 8 atau kelas 7 gitu gue ganti brace baru. Jenisnya masih sama. Brace ini tuh harus dipake katanya sih 23 jam sehari. Ada yang bilang 20, ada yang bilang 18. Tapi dulu gue lumayan rajin lah, apalagi setelah proses pembiasaan. Kan pelan-pelan gitu ngebiasainnya. Tapi lama-lama gue mulai rajin. Gue pake pagi-pagi pas mau ke sekolah, terus lepas pas mau mandi sore, abis mandi sekitar jam 6an gue pake lagi. Biasanya nunggu rambut kering abis keramas soalnya nggak enak kalo rambut basah terus kena brace. Abis itu pake sampe mandi pagi. Brace ini tetep dipake pas lagi tidur. Biasanya orang mikirnya “emang nggak sakit apa?” sebenernya biasa aja. Nggak berasa bahkan. Lo bisa tidur begimanapun yang lo mau. Mungkin emang nggak bisa ngeringkuk sebebas-bebasnya, tapi nggak sakit banget juga.
Terus brace gue yang jenis milwaukee ini juga kan ada pengikat-pengikatnya gitu. Dan ada paku-pakunya juga. Alhasil baju gue pun bolong-bolong di bagian punggungnya ahahaa. Bahkan seragam sekolah gue juga. Jadi kadang gue ngakalinnya dengan pake kaos daleman setelah brace. Jadi dari yang paling dalem nih kaos dalem terus brace, terus kaos lengan pendek, terus baru seragam. Iya itu emang panas tapi untungnya gue waktu SMP di sekolah Islam gitu jadi bajunya baju kurung gede gitu dan orang biasanya nggak akan nyadar sampe gue ngasih tau. Suka dikira badan gue yang gede atau yang di leher itu dikira kuncir di bawah gitu. Tapi waktu gue SD gue yakin itu pasti keliatan banget karena gue pas beli baju pake ukuran badan gue tanpa brace dong pastinya. Dan gue pake brace pas udah mau lulus jadi ngapain gitu beli seragam lagi hahaha *hemat*
Terus pas gue kelas 9, brace gue yang kedua rusak lagi, akhirnya gue ganti brace lagi. Tapi yang ini jenisnya beda. Bukan milwaukee lagi. Katanya sih modifikasi gitu, lebih bagus ngoreksinya. Gue sih terima terima saja, apalagi itu juga udah persetujuan dokter kan, jadi inituh lebih mirip Boston brace sebenernya, cuma sedada doang.

Selama nunggu brace ini jadi, gue nggak pake brace kan, selama beberapa waktu. Dan gue pun merasa aneh. Oh jadi ini ya yang dirasa orang-orang lain. Hehe kalimat tadi sedih banget. Tapi emang rasanya aneh. Kayak ada yang ilang banget deh. Setelah bertahun-tahun ada besi dan semacam gips yang nahan punggung lo terus tiba-tiba gak ada, pasti kayak ada yang menghilang. Kayak nggak pake baju. Ya emang besi sama kain lebih berasa besi lah. Dan gue juga ngerasa capek banget harus nahan punggung dan leher gue setiap saat, nggak bisa lagi nyender-nyender ke brace gue.

Sampai akhirnya brace baru gue datang, ini bentuknya beda banget. Bahannya juga beda, nggak bakalan rusak setelah satu tahun. Bahannnya jauh lebih ringan. Gue inget banget waktu awal pake brace pas kelas 6, semuanya bingung gue akan tidur dengan gaya seperti apa karena badan gue harus lurus. Nyokap gue sampe nanya kemana-mana, tapi pada bilang biasa aja. Dan ternyata, pas malem pertama gue tidur pake milwaukee brace, emang biasa aja sih. Nggak sakit atau apapun, serius deh. Gue aja kaget kenapa enak-enak aja, haha. Bedanya sih cuma kalo pake brace gue harus tidur pake bantal, kalo enggak leher gue bakalan keganjel gitu jadinya sakit. Padahal biasanya gue nggak pake bantal kalo tidur.

Ini brace gue yang baru, yang sekarang harusnya gue pake

Tapi segalanya berubah saat brace berganti.. Nggak enak. Gila gue tidur pake ini tuh baru berbaring di atas kasur aja badan gue rasanya kayak ketusuk-tusuk (oke gak gini juga sih) sampe akhirnya gue bener-bener berusaha mencari posisi enak dan gue akhirnya tidur tanpa bantal lagi, gue juga entah kenapa jadi sering tidur dengan posisi kebalik. Kepala gue di tempat yang seharusnya tempat kaki. Jadi kepala gue tidurnya di atas selimut, dan kaki gue masuk ke bawah bantal. Apa aja lah, yang penting bisa tidur.

Bedanya itu, kalo brace pertama gue bisa dibilang panjang ke atas. Kan tinggi sampe ke belakang kepala tuh, makanya gue suka nguncir ekor kuda gitu buat nyembunyiin ujung brace. Kalo brace yang modifikasi itu, panjangnya ke bawah. Sampe ngelewatin pangkal paha gitu. Ini lah yang bikin gue makin-makin nggak bisa pipis di toilet jongkok. Kalo pake milwaukee gue masih bisa cebok, tapi gak bisa nunduk, kalo pake yang modifikasi, boro-boro tangan gue nyampe ke bawah. Soalnya tangan kiri gue keganjel besi gitu.

Udah gitu, perbedaan lain yang sangat gue rasakan adalah di leher. Karena pake brace modifikasi ini, gue harus selalu menahan leher gue supaya tetap tegak. Waktu awal lepas milwaukee, gila kayak anak bayi belajar ngangkat kepala kali ya (gak gitu juga sih) ya tapi mungkin karena gue suka nyender ke brace, jadinya gue nggak biasa nahan kepala gue sendiri. Kalo pake brace yang milwaukee itu, gue pernah nih duduk di paling depan di kelas. Itu lagi ulangan tapi gue udah selesai ngerjain dan kebetulan gue ngantuk banget. Jadi gue turunin kerudung gue nutupin mata, terus gue nyender ke besi yang mengelilingi kepala gue, dan tidurlah gue di kelas dengan posisi tetap tegak wuahahaha. Ini nggak akan bisa gue lakukan lagi. Tapi kalo lo lagi bener-bener ngantuk banget dan jago tidur di kelas, segalanya bisa diakalin. Walaupun harus agak maksa dan mundurin kursi rada jauh, gue bisa naro kepala gue di atas meja dan tidur di kelas kok, haha. Jadi jangan takut nggak bisa tidur di kelas. Yang penting kursinya mundurin agak jauh supaya badannya tetep lurus. Gue sering banget kok tidur di kelas. Temen-temen gue aja udah pada tau kalo kerjaan gue tidur-_- tiada hari tanpa tidur di kelas

Yang menurut gue penting banget nih, jadi dulu waktu awal-awal bikin brace gue inget salah satu orang yang bikin itu bilang “paling nanti abis 3 tahunan juga udah bosen pakenya” Daaaaan memang iya. Tapi untungnya nggak setelah tiga tahun juga sih, lima tahun lah. Jadi dulu tuh gue rajin banget pake ya, gue lepas itu pas mandi pagi, langsung pake lagi ke sekolah. Terus entar buka jam setengah lima sore, pake jam 6an sampe besok paginya. Nah kalo sekarang jangan tanya.. Gue udah males pake ke sekolah. Apalagi seragam gue nggak seenak dulu untuk pake brace. Apalagi sejak ganti brace yang terakhir sih, brace gue sempet dibenerin gitu kan pas awal kelas 11, terus pas hari pertama gue pake itu kayaknya gue bikin temen sebangku gue illfeel deh. Gue nggak bisa diem, nggak betah duduk, ngeluh terus.. dan seterusnya dan seterusnya.
Biasanya kalo lagi pake brace gue emang nggak betah duduk karena walaupun pake brace kan gue tetep harus nahan punggung dan ini bikin capek, sementara kalo berdiri tuh enggak. jadi kadang gue lebih nyaman berdiri. Temen gue suka bingung kenapa gue suka pingin jalan-jalan karena capek duduk. Tapi duduk itu emang bikin capek sih..

Gue sering ke sekolah nggak pake dan biasanya alesan gue pake brace itu cuma kalo gue mau ada latihan marching. Karena nggak mungkin gue ngangkat alat gue yang berat itu tanpa brace. Ngeri gue.
Dan di rumah lebih parah lagi. Kayaknya sejak pertengahan kelas 11 gue udah nggak pernah lagi pake brace di rumah, kadang kalo tidur gue pake.
Gila gue merasa jahat banget nih sama badan gue sendiri:(

Waktu terakhir gue kontrol, gue udah takut banget bakalan naik jauh. Tapi ternyata enggak! Yey. Dan yang tadinya 36 derajat jadi sekitar 35 derajat. Oke itu sedikit banget. Tapi kata dokternya itu bagus kok hahaha yang penting nggak nambah.
Kayaknya ini deh yang bikin gue makin optimis untuk nggak pake brace (keoptimisan yang salah). Nggak pake nggak papa kok, dan orang tua gue juga nggak kayak dulu lagi nyuruh gue make brace. Bahkan gue udah lupa kapan terakhir kali gue diingetin untuk pake brace. Gue juga kenal seorang kakak kelas, setahun di atas gue. Dia juga pake brace, tapi entah kenapa udah nggak dipake lagi. Dulu sih gue mikir, emang nggak papa tuh? Kan dia belom saatnya lepas. Tapi mungkin dia sudah merasakan apa yang gue rasakan sekarang. Mungkin udah nggak banyak numbuh lagi kan, jadi nggak akan banyak berubah juga tulangnya. Tapi nunggu brace ini bener-bener resmi dilepas masih agak lama. Dulu dokternya bilangnya 17, tapi terus dia bilang “18 atau 19. 18 aja kali ya?” Kalo nanti gue 18 tahun disuruh setahun lagi gimane? php.

1 Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s