Ngebolang Perpusnas – Monas – Bis Tingkat – PI

Hari Jumat tanggal 30 Mei kemaren di sekolah gue ada acara Tabligh Akbar buat ngerayain Isra Mi’raj. Acaranya tuh ya ceramah ada dua ustadz gitu dan selesainya jam 10. Cepet banget kaaann??
Pas lagi acara berlangsung gue sama seorang temen gue namanya Intan udah merencanakan untuk pergi tanpa direncanakan. Jadi sebelumnya kita sama sekali nggak ada rencana buat pergi. Tapi karena acaranya bakal selesai jam 10 pagi dan kita masih males pulang ke rumah (padahal minggu depannya UKK), kita pun berencana jalan.

Awalnya Intan ngajakin ke Museum Gajah. Tapi akhirnya kita malah ke Perpustakaan Nasional. Terus rencananya abis itu baru ke Musem Gajah. Kita kesananya naik busway. Gue beberapa hari sebelumnya pernah liat video iklan di youtube yang taglinenya “Punya 50ribu, mau ngapain buat seharian di Jakarta?” Orang-orang di video itu kayak “aduh itu nggak dapet apa-apa” “palingan di rumah aja”

Buset 50 ribu itu banyak kalii. Itu udah setengah jatah duit perminggu gue.. Setelah gue ngebahas soal video itu sama Intan, kita berdua pengen bikin challenge buat jalan-jalan di Jakarta dengan budget 30ribu. Bentar lagi kan liburan niih haha. Apalagi mau ada jalan-jalan ke Bromo-Bali seangkatan dan kita berdua nggak ikut jadi yaa waktunya bisa dimanfaatkan haha.
Bahkan kita berdua berencana bikin video perjalanan 😀

Selesai acara, karena kita berdua anak rohis kita ngebantuin bersih-bersih dan ngambilin makanan sisa buat bekel terus langsung cabut tanpa bilang siapa-siapa. Kita langsung masuk ke halte busway depan sekolah dan Intan ngebayarin tiket gue:3. Oke padahal saat itu duit gue lebih banyak. Gue ada duit 80 ribu dan Intan 20 ribu. (Berarti kalo dibagi dua masing-masing gocap kan yaa? haha)


Kita naik busway yang jurusan PGC-Ancol. Sepi nih bisnya. Nyampe di Senen kita transit ke arah Harmoni, naik bis jurusan Pulogadung-Harmoni. Tapi di sinilah gue menyadari, kalo dari awal kita mau ke Harmoni, kenapa nggak naik yang ke Harmoni aja sekalian? Gue emang nggak tau jalannya harus kemana-kemana dan Intan juga kayaknya nggak ngeh kalo kita tuh tujuannya mau ke Harmoni. Tapi lumayanlah, bis Pulogadung-Harmoni ini adalah satu-satunya bis dimana kita dapet tempat duduk. Kayaknya koridor ini emang selalu sepi deh, beberapa kali gue naik emang sepi-_-


Di Harmoni kita transit ke arah Blok M. Nggak dapet duduk juga-_- dan dari situ kita mulai ngeshoot video pake hp gue. Karena ini tidak terencanakan, jadi gue nggak bawa kamera. Gue sih malu ngerekam di dalem bis, tapi untungnya Intan tidak malu haha jadi gue kasih hape gue ke dia terus dia yang pake. Terus halte tempat kita turun itu di Jalan Medan Merdeka. Ini salah satu jalan yang gue suka di jakarta. Halte buswaynya asik lagi, nggak usah pake jembatan penyeberangan gitu. Cuma di tengah jalan doang, terus nyeberangnya mencet lampu di pinggir jalan yang masih sangat jarang didapati di Jakarta:( padahal menurut gue ini sangat membantu nyebrang loh. Daripada lelah naik jembatan dan pada akhirnya turun lagi, mending nyebrang biasa aja..


Terus karena Museum Gajahnya deket banget dari tempat turun, kita langsung ke Museum Gajah aja. Tapi karena itu udah sekitar jam 11 dan itu hari Jumat, katanya mereka tutup terus buka lagi jam 1. Yaudah gue sama Intan keluar aja, ke Perpusnas.


Coba semua trotoar di Jakarta seperti ini


Jalannya rada jauh sih ternyata, bahkan waktu pertama kali kita nyebrang pake lampu buat nyebrang itu, kan ada bapak-bapak, terus kita ngikut aja. Nah pas udah nyampe tengah, kan mencet tombolnya lagi tuh, buat ke jalan sebelah sana. Intan yang mencet, terus gue yang ngerekam. Nggak tau deh bapak-bapak itu mikir apa “Ini anak norak mana yaa, buset dah” atau biasa aja mungkin, gue aja yang geer.
Bahkan gue juga ngerekam pas kita lagi jalan nyebrang. Itu udah deket sama perpusnas, terus kita masuk.

Untungnya perpusnya buka, gue sebelumnya udah pernah ke situ, tapi Intan belom pernah. Waktu mau masuk kita disuruh ngasih identitas.
Perasaan dulu gue masuk masuk aja deh. Nyokap gue doang ngasih sim kayaknya.

“Kartu identitasnya ya dek”
*gue ngasih*
“Yang satunya mana?”
“Loh emang dua-duanya?”
“Kalo mau masuk harus ngasih tanda identitas”
“Yah gue nggak bawa ay”
…………….
Gue nggak mau perjalanan kita yang jauh ditambah khayalan khayalan indah kita harus berakhir karena ketiadaan kartu identitas
“Emang satu identitas nggak bisa buat berdua bu?” pertanyaan hopeless
“Setiap yang masuk harus ngasih identitas”
……………..
“Yaahh..”
“Yaah gimana dong gue gak bawa dompet nih”
“Ya udah yang satunya kasih hpnya aja. Besok-besok bawa identitas ya dek”

Gue pun bahagia.
Terus Intan ngasih hapenya dan kita mendapat kunci loker. Satu loker buat berdua, dan hari itu kebetulan gue bawa tripod buat acara tabligh akbar. Jadi ya diempet-empetin dah itu dua tas + tripod dan alhamdulillah semuanya masuk. Gue nggak lupa ngeluarin kabel data dan hape karena pengen nyari tempat ngecharge hape.

Pertama-tama kita masuk ke ruangan yamg menurut plat di atasnya isinya apagitu sama olahraga. Waktu pertama kali gue kesitu, itu ruangan terakhir yang gue masukin karena gue nggak tertarik sama sekali baca buku-buku olahraga. Ohiya ngomong ngomong, kurikulum 2013 olahraga teori di UKKin loh hahahaa. Gue inget anak kelas 10 pada ngapalin luas lapangan bulutangkis lah, terus tenis atau basket, bahkan luas net bulutangkis juga. Yaampun, emangnya mau jadi teknisi lapangan ape. Untung gue masih 2006

Di dalem ruangan itu tuh ada banyak banget novel bahasa Inggris. Tapi sayangnya dikit banget yang bikin gue tertarik. Tapi pasti sih. Masalahnya hampir semua buku di situ itu kayak buku lama gitu. Yang bikin gue kaget adalah ada Twilight Saga di situ! ahaha.. Gue gak pernah baca sih-_-


Abis itu gue sama Intan naik ke lantai atas. Di situ Intan langsung menemukan sofa yang enak dan gue menemukan komputer nyala yang bisa gue pake buat ngecharge hape! Yeaaaay! Abis itu gue ninggal hape dan berkeliling. Ada ruangan agama, terus di bawah ada satu ruangan lagi nama ruangannya Windows on Korea. Jujur aja sih itu emang ruangan yang paling bagus. Ada karpetnya, lebih cerah, ada komputernya juga. Tapi kayaknya komputernya masih pake Windows 98. Sedihnyaa. Isi seluruh ruangan itu tuh buku Korea semua. Hampir semuanya berbahasa Korea. Yang enggak bahasa Korea ya palingan tentang budaya Korea gitu-gitu. Tapi di bagian belakang gue nemu CD-CD Korea. Ada drama bahkan-_- Ternyata ruangan itu kayak kerjasama antara Perpustakaan Nasional dengan Perpustakaan Nasional Korea atau Kedutaan Besar Korea gitu, gue lupa. Tapi ada tulisannya.


Terus abis itu gue balik ke atas lagi. Ternyata Intan lagi make komputernya. Tapi sayang nggak bisa buat internet. Karena hape gue udah nyambung ke situ, akhirnya kita memutuskan untuk ngedit video perjalanan kita di situ. Pas lagi ngedit, nggak sengaja kita nyentuh monitor. Dan ternyata monitor komputernya touch screen! Wooow.. hahaha. Norak. Iya emang. Gue nggak nyangka aja sih komputer di perpusnas tiba-tiba ada yang touch screen gitu. Kita berdua pun mainan dengan touch screen itu. Bahkan kita bikin gambar di Paint dan hasilnya lumayan.


Terus abis keliling-keliling sebentar kita keluar, numpang sholat dulu di mushola deket situ. Abis itu kita mau nyari makan. Karena ternyata itu udah jam dua dan entah kenapa kita berdua nggak ngerasa laper. Paadahal biasanya gue bakalan ngerasa laper kalo jam 12 belom makan. Gue liat ada kantin proyek gitu di perpusnas. Tapi kata Intan mending di luar aja. Yaudah akhirnya kita keluar. Nyebrang dikit, eh ketemu Monas. Ya udah kita masuk aja. Terus tempat yang kita masukin itu kayaknya emang tempat makannya Monas gitu. Yaudah kita duduk di suatu tempat, abis itu pesen nasi goreng.

Nunggu nasi gorengnya lumayan lama. Bahkan kita sempet bikin video lagi.. Dan di situ Intan mulai ngajakin naik bis tingkat. Gue ngesearch di internet, terus nemu kalo mau naik itu, katanya tinggal ke Silang Barat Daya Monas.

Terus abis makan nasinya
“Ay menurut lo bayarnya berapa?” *apakah ada yang berpikir kita bodoh karena nggak bertanya lebih dulu?*
“Nggak tau tan, paling mahal 10ribu lah. Tanya aja”
“Bu, ini berapa?”
“Empat puluh dua, dek”
Intan ngeliat gue dengan panik. Gue tau duit dia tinggal dikit. Abis itu gue ngasih gocap.
Terus dibalikin ceban. Jadi ternyata satunya dua puluh. Anjir.

Gue dan Intan pun langsung berjalan menjauh, menuju silang barat daya monas, sambil ngomongin harga nasi oreng tadi yang kurang ajar. Untung duit gue lagi banyak. Coba kalo enggak. Apa yang mau gue perbuat di sana? Gue sama Intan akhirnya mencapai suatu kesepakatan untuk bawa bekel kalo mau ngebolang. Paling enggak tanya-tanya harga lah.


Gue ngesearch silang barat daya monas di google maps terus kita jalan ke situ sambil ngeliatin peta. Gue nyalain GPS, dan selama jalan kita ngeliatin titik kita yan mendekati titik silang barat daya monas. Berasa jadi pencari harta karun yang lagi ngeliatin gambar dari satelit!


Sampe di titik silang barat daya monas, kita nggak ngeliat ada apa-apa. Akhirnya kita ke bagian luarnya, terus ketemu banyak satpol pp. Katanya Intan nanya aja ke mereka. Yaudah Intan aja yang nanya. Satpol ppnya perhatian banget loh.

“Pak..”
“Iya, ada yang bisa dibantu dek?”
“Kalo mau naik bis tingkat naiknya dari mana ya?”
“Oh dari situ nanti ke kanan blablabla..”
“Oh oke pak, makasih ya”
“Iya hati hati ya”

Pertanyaan Intan sangat sangat to the point. Bahkan temen gue ketawa pas denger kita nanya kayak gitu. Hm tapi polisinya juga perhatian kok.


Abis itu gue sama Intan nyampe ke sebuah halte yang di situ ada plang gambar bis tulisannya city tour. Dan sebenernya gue sama Intan udah lewat deket banget sama situ sebelumnya waktu kita lagi nyari-nyari dimana sebenernya bisa naik bis tingkat. Ternyata di situ udah ada beberapa (sekitar 15 orang) juga lagi nungguin bis tingkat. Kayaknya banyak yang udah agak lama nungguinnya. Terus ada juga beberapa anak kecil yang ribut banget. Gue sama Intan rencananya mau nunggu selama dua puluh menit. Kalo bisnya nggak dateng juga, yaudah kita pulang aja. Dua puluh menit berlalu dan bisnya belom dateng. Tapi ternyata gue sama Intan belom menyerah.


Ini tulisan city tournya. Kalo ada tanda ini berarti bisa naik bis tingkat dari situ.
Sampe beberapa kali ada sesuatu yang tinggi di kejauhan dan kita ngira itu bis tingkat padahal itu truk. Jalan di depan kita emang lagi macet banget sih. Banyak banget kendaraan, dan emang lampu merahnya juga lama. Terus gue ngeliat di kejauhan ada semacem tulisan merah gitu. Menurut gue sih itu bis tingkatnya soalnya di depannya emang ada tulisan merah gitu kan. Tapi Intan gak percaya soalnya tulisan itu keliatannya di situ terus dan nggak maju-maju.


Ternyata itu emang bisnya!! Bikin geregetan banget karena jalannya itu pelan banget, dan udah gitu emang macet. Jadi orang-orang yang ngeliatin itu udah kayak ヽ(`Д´)ノ. Ha. Terus pas bisnya udah nyampe halte, dia berenti terus ada yang turun dan pada naik. Anak-anak yang ribut itu gak dibolehin naik sama mas-masnya karena mereka nggak sama orang tua. Gue sama Intan naik, terus katanya di atas ada tempat duduk yang kosong. Yaudah. Gue sama Intan naik ke atas, lumayan duduk di bangku nomer dua dari depan. Depan kita ada anak kecil lucu banget yang kita ajak main terus, dan dia juga ngajak kita main terus!



Dia mukanya bahagia banget. Pas di halte Sarinah, orang yang depan kita ini turun, terus gue dan Intan langsung maju dengan sangat bahagia. Depan kita kaca yang sangat besar jadi pemandangan kita luas banget. Tapi sayangnya itu adalah pemandangan jalanan macet. Lumayan gedungnya bagus-bagus.


Ini jalan sudirman kalo gak salah. Itu ada Sarinah.
Di depan kita ada dua tombol ini. Kayaknya ini tombol wiper. Coba pencet aja deh haha. Soalnya kayaknya ini sempet dipencet sama anak kecil yang depan kita dan wipernya muncul.



Satu-satunya foto kita pada hari itu. Fotonya burem? iya kamera depan gue emang jelek

Sayangnya bis yang kita naikin ini cuma sampe HI. Jadi gue sama Intan turun di sini, terus kita masuk ke PI buaatt.. numpang sholat ashar. Gue nggak tau sih PI ini termasuk bagian dalam ngebolang gue apa enggak. Tapi ya gue masuk sini, masuk mushola, solat, terus balik. Bener-bener gitu aja. Lagian mau ngapain juga? Gaada duit.

Terus abis itu kita rencananya mau jalan sampe ke Metropole (Megaria). Kata Intan, “lumayan jauh sih, tapi nggak jauh banget kok” daan kita pun mulai jalan. Lumayan dari sana gue bisa naik metromini. Tapi itu udah hampir jam 5 dan lagi mendung banget. Biasanya jam segitu belom gelap tapi ini udah gelap, berangin pula. Kita sempet dipanggilin satpam Deutsche Bank (gue gak tau ini bank apaan, tapi gue udah nyebut bank ini dalam dua post gue, mungkin kita jodoh). Kita juga sempet ngelewatin semacem rumah besar partai apa gitu. Jujur gue lupa. Terus mereka kayaknya abis ada acara dan mereka ngebagiin sisa makanan (nasi bungkus gitu) ke orang-orang yang ada di luar. Ada beberapa cowok gitu yang manggilin kita lagi “Dek, dek, mau makanan gak? Sini sini gratis loh. Yee.. dikasih makanan gratis kok nggak mau”. Gue dan Intan nggak berani ke sana. Kalo yang manggilin kita orang partainya sih nggak papa. Lumayan, makanan. Tapi itu salah satu orang yang ngambil makanan itu dan jujur aja gue takut sama tampangnya dia.

Beberapa lama kemudian gue sudah putus asa dengan berjalan sehingga gue memutuskan untuk naik taksi. Intan juga ngikut gue, tapi dia turun duluan. Ini nih yang bikin duit gue terkuras. Nyampe rumah gue bayar taksi 50.000. Sebenernya angka di argonya lebih dikit sih, tapi kayaknya sopirnya kasian ngeliat gue dan itu bener-bener sisa-sisa duit terakhir di dompet gue.

Gue berharap ini bisa masuk dalam jajaran petualangan dengan duit 50.000. Karena ini rinciannya
Busway                   7000
Makan siang          40000
Taksi                     50000
Metromini Intan        3000 +
                           100000

Dibagi dua jadinya 50.000. Yeayyy! Setelah itu Intan bayar utang ke gue kok haha. Dan dia bayarnya waktu gue lagi butuh duit hehe. Yess bisa kan, jalan di Jakarta dengan duit gocap:D

Waktu awal bikin tulisan ini, gue gak tau kalo ini dilombain haha. Pas gue udah bikin setengah postnya, baru gue tau. Tapi karena total duit yang gue keluarin 100 ribu, gue nggak ngikutin ini ke lomba Yamaha Fino. Gue berencana jalan lagi dengan budget yang beneran 50 ribu sih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s