Jadi Komandan Perang

Udah lama gue nggak ngepost sesuatu. Sebenernya ada banyak draft, tapi entah kenapa gue mager banget. Jadi, semalem gue mimpi gak jelas banget. Tapi gue sempet bangun pagi-pagi dan pas gue tidur lagi dengan tujuan ngelanjutin mimpi itu, mimpinya berlanjut! Wow..

Kan katanya 90% dari mimpi itu akan segera terlupa, iya emang bener banget. Tadi pagi gue inget banget tapi pas mau gue tulis gue sudah lupa. Jadi, yang gue inget adalah gue tuh perang nih sama temen-temen gue. Gue tuh kayak semacem komandan perangnya. Kenapa? Karena ini adalah giliran gue menjadi PO job marching. Di marching, yang jadi PO (project officer) job itu digilir supaya setiap orang perah ngurusin job. Tapi.. gue gak tau kenapa pokoknya di mimpi gue ini entah bagaimana giliran gue menjadi PO. Mungkin perang ini berawal dengan job marching yang tiba-tiba menjadi ricuh dan perang. Mungkin. Tapi gue tetaplah komandan perangnya.

Terus di sini gue perang melawan.. apa ya. Entah kenapa melintas di pikiran gue melawan Voldemort. Tapi gue nggak inget ada Voldemort atau Death Eater di mimpi gue. Gue inget gue dan kelompok gue mempertahankan markas tersembunyi yang masuknya lewat terowongan di tanah dan pihak lawan pingin tau tempat masuk ke markas itu. Gue sebagai komandan perang berusaha sebisa mungkin supaya lawan nggak tau jalan masuknya dan nggak tau semacem password untuk masuknya. Gue sama temen-temen gue juga sempet pergi ke luar kota untuk melarikan diri sekaligus ngecoh lawan. Kita naik bis yang gede banget, karena pasukan kita emang orangnya ada banyak. Dan kalo kelompok lawan liat kelompok gue, mereka pasti tau karena entah kenapa kelompok gue berpakaian seperti orang kerajaan api yang di Avatar The Last Airbender.

Pas kita mau balik ke kota itu, gue dan sekitar empat orang lainnya nggak ikut karena kita mau mata-matain atau nyerang kelompok lawan. Gue inget ada seorang guru dari sekolah gue di kelompok gue. Terus gue sama orang-orang ini tidur malem di sebuah kastil gitu. Entah kenapa melintas lagi di pikiran gue kalo ini adalah kastil Lord of the Rings. Padahal gue gak tau Lord of the Rings. Hahaa. Gue sama temen gue tidur bertiga di salah satu ruangan. Ruangan itu kosong dan kita tidur di lantai, ngelilingin lilin supaya lilinnya nggak keliatan dari luar. Di ruangan itu nggak ada pintu, cuma ditutup gorden doang, dua lapis warna item sama putih. Kita cuma nutup gorden yang warna item supaya keliatannya di dalem gelap dan gak ada orang. Padahal itu gordennya transparan dan kita bisa ngeliat ke luar.

Kira-kira ruangannya begini. Terang berkilau gitu, tapi bener-bener kosong.
sumber: commons wikimedia

Sebelum tidur, gue sempet ngeliat ke luar pintu itu, kan keliatan apa yang ada di luar walaupun ketutup gorden. Terus ada kakek-kakek tua gitu mirip Dumbledore atau Gandalf yang jalan ke arah ruangan gue tidur. Entah kenapa gue mikir ini pasti orang baik. Temen-temen gue nggak ada yang liat karena gue doang yang ngeliat ke arah situ. Abis itu kakek-kakek itu kayak ngerapihin gorden yang nutupin ruangan gue. Tapi dia malah narik gorden yang warna putih. Bisa keliatan dong kita. Gue mikir lagi jangan-jangan orang ini malah pingin kita ketauan sama lawan! Aaaah! Tapi karena gue ngantuk gue tidur aja.

Abis itu gue bangun tiba-tiba. Gue denger si kakek-kakek Dumbledore-Gandalf itu peringatin kita, “Ada Messi, Messi masuk!” Terus gue sama temen-temen gue yang seruangan langsung bangun, nyiapin senjata. Karena kita inget ada orang dari pihak lawan yang namanya Messi. Gue gak tau kenapa namanya Messi. Mungkin efek abis nonton bola. Padahal dia kan Argentina, dan gue gak pernah nonton yang ada Argentinanya. Yasudahlah. Di sini, gue ngambil panah. Terus gue manah si Messi yang masih ada di lantai bawah. Dia kena! Tapi belom mati. Sepertinya di sini gue jago. Abis itu dia naik ke lantai gue dan sama temen gue yang bawa piso leher dia dipotong di bagian belakang bawahnya supaya dia meninggal. Katanya kalo begitu baru meninggal. Wait, ini kan titan? Tapi ini gak sesusah motong leher titan yang gede banget karena si Messi ini tingginya sama kayak temen gue yang motong leher dia. Jadi temen gue tinggal berdiri biasa aja terus motong leher dia.
Maaf aja gue pake nama Messi di sini. Si orang ini bentuknya nggak kayak Messi sama sekali, tapi kayaknya namanya emang Messi.

how you kill a titan
sumber: shingekinokyojin wikia

Terus abis itu tempatnya berubah jadi di rumah nenek gue. Tempat masuk ke markas kelompok gue itu ada di dalem atau di halaman belakang rumah nenek gue, dan kelompok lawan gue ini pada berkerumun rame banget di depan pager nenek gue. Mereka nggak bisa masuk. Dan di sini merekalah yang pake baju kerajaan api. Terus lama-lama kelompok lawan ini berhasil masuk dan hampir menemukan pintu rahasia ke markas kelompok gue. Gue masih pingin ngerahasiain ini, tapi banyak orang di kelompok gue yang bilang udah nyerah aja, lagian kita juga udah nggak bisa ngapa-ngapain. Di sini gue bingng banget jadi komandan perang, karena semua keputusan kan keluar dari gue. Pas hampir semuanya udah bilang gitu, gue terus nyari keluarga gue yang ternyata ada di situ juga. Dan om gue, nenek gue juga bilang yaudah kasih tau aja tempat masuknya.

Akhirnya gue mau keluar dan ngasih tau tempat masuk ke markas gue.
Terus gue bangun..

Mimpi gue gak jelas banget. Mungkin ini efek abis baca buku The Child, tentang anak kecil yang jadi agen rahasia pas perang dunia dua + nonton Avatar: The Last Airbender + baca komik Attack on Titan. Sebenernya banyak hal aneh lain yang langsung gue lupa begitu gue buka mata. Iya kan? Mimpi pasti begitu. Tapi ternyata yang gue inget lumayan banyak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s