Petualangan di Indonesia International Book Fair

Hari ini tanggal 9 November 2014, adalah hari terakhir International Book Fair yang diadain sejak tanggal 1 November kemaren. Awalnya gue pengen dateng tanggal 2, tapi berkat kata-kata temen gue yaitu “pas hari terakhir diskonnya lebih gede” akhirnya gue dateng pas hari terakhir aja. Walaupun sebenenernya gue gak begitu yakin ini bener karena bukannya bukunya udah dilabelin semua ya?

Jadi gue inget beberapa tahun yang lalu gue pernah ke acara ini sekeluarga. Nah sekarang gue cuma berdua doang sama adek gue yang SMA. Adek gue yang SD kayaknya nggak begitu tertarik dan hari ini orang tua gue ada arisan keluarga dan dua nikahan.

Jadii gue pun berangkat sama adek gue ke Istora Senayan. Awalnya gue pengen berangkat jam 8. Kan bukanya jam 9, jadi kalo kesiangan takut rame, apalagi ini hari terakhir. Tapi kata nyokap gue pameran buku emang bakal serame apa sih, gak usah pagi-pagi gak papa kali. Yasudah gue berangkat jam 9 kurang.

Gue naik transjakarta dari halte Sunan Giri. Sebenernya halte paling deket rumah gue itu halte Bea Cukai, tapi kalo dari situ transitnya dua kali, mager gue. Jadinya gue ke halte Sunan Giri. Itu udah koridor 4 jadi lurus terus sampe Dukuh Atas. Nah gue baru transit di Dukuh Atas dan disini banyak banget orang yang ngantri ke arah Ragunan. Mungkin hari Minggu hari jalan-jalan ya, jadi pada bawa keluarga gitu jalan-jalan ke Ragunan. Gue aja udah lupa kapan terakhir kali ke Ragunan. Pokoknya udah pernah, dan udah lama banget.

Gue sempet berharap di Halte Dukuh Atas 1 orang yang ngantri ke Blok M bakalan sedikit. Secara itu kan masih jam-jam Car Free Day, jadi gue mengharapkan orang-orang ini pada mau ke Bunderan HI. Gue mengharapkan akan bisa antri di depan dan dapet bis beberapa detik ssetelah gue sampai. Tapi gue salah. Ya mungkin bis ke bunderan HI lebih banyak ya, jadi yang ngantri ke sana gak banyak.Tapi yang ngantri ke arah Blok M banyak banget daaaann bisnya gak dateng-dateng. Congratulations. Gue keringetan pa-rah.

Akhirnya gue dapet bis sih, dan gue sama adek gue berdiri. Untungnya gak desek-desekan amat dan ACnya dingin. Kalo di bis sebelumnya gila ACnya gak dingin. Itu malah berasa panas dan gue malah keringetan di dalem bis. Menyedihkan.

Gue turun di Halte GBK. Untung gue udah beberapa kali ke Istora naik busway berkat GPMB, jadi gue udah tau harus turun dimana. Gue sama adek gue jalan ke arah Istoranya berdasarkan ingatan gue yang pas-pasan. Tapi kita tidak tersesat. Karena ternyata dekat.

Langsung ajanih ke buku-buku yang gue beli. Pertama gue di standnya Mizan Fantasi terus gue beli buku Max Havelaar bikinan Multatuli. Gue yakin hampir semua orang Indonesia yang belajar sejarah tau buku ini karena sering banget disebut di buku sejarah. Guru sejarah gue pernah baca ini di kelas dan temen gue juga ada yang punya, Gue jadi penasaran dan pas gue liat buku ini gue langsung merasa harus beli!! Udah gitu diskon lagi. Dari 59.000 jadi 41.300. Sangat lumayan. Udah gitu ini buku baru.

Buku kedua yang gue beli itu di koridor luarnya Istora. Ternyata di luar juga banyak yang bagus-bagus banget loh!! Jadi kalo gak salah namanya Etno Books terus isinya buku-buku impor gitu. Ditaro di raknya rapi dan gak numpuk-numpuk jadi liatnya gampang. Disini diskon paling gedenya sampe 81%. Buku-buku yang ada di sini tuh contohnya kayak European Home Interior, terus ada Collins Spanish Dictionary, banyak buku desain gitu. Gue betah banget di sini. Bukunya berat-berat. Bukan cuma isinya yang berat, tapi literally berat. Ukurannya banyak yang gede dan hardcover. Gue suka banget liat rak buku di sini, berasa di perpustakaan.

Jadi gue menghabiskan waktu lama di sini tanpa mendapat buku sampe diajak keluar sama adek gue. Terus pas gue di luar, ternyata di luar ada buku-buku yang ditaro di kotak kardus gitu. Gue liat ada anak kecil ngeluarin buku musik gitu dan gue merasa gue harus stay di sini sebentar lagi. Pas dia udah pergi, gue langsung ke kotak itu dan menemukan SATU-SATUNYA buku piano di situ. Judulnya Der Barockpianist. Ini lumayan tebel dan harganya dari 102.000 jadi 40.000! Wow kapan lagi gue punya buku piano harganya cuma 40.000? Buku kayak gini kalo beli di tempat biasa harganya bisa 200.000. Udah gitu banyak gambar berwarna lagi di dalemnya. Dari judulnya, gue memperkirakan ini berisi lagu-lagu jaman baroque (ya iyalah). Ada beberapa lagu yang gue udah punya di buku Bach gue, tapi bodoamat. Buku ini keluaran Hungaria dan gue gak ngerti sama sekali isinya kecuali notnya:( Padahal di belakangnya banyak catetan-catetan kaki dan bacaan yang (sepertinya) berguna.

Dari penerbit Budapest. Kapan lagi gue punya buku Hungaria

Gambar keren yang bikin gue bahagia

Gue gak ngerti sama sekali ini maksudnya apa:(

Abis itu setelah agak lama berjalan di koridor luar Istora gue menemukan stand Penerbit Haru. Gue inget mereka sering berhubungan sama Korea-korea gitu. Di sini gue beli buku Simple Thinking About Blood Type. Kayak jenis-jenis orang berdasarkan golongan darahnya ituloh. Sebenernya gue nyesel beli yang pertama karena ini udah ada banyak di internet. Harusnya gue beli yang kedua aja. Tapi ini lebih murah 2.500 haha. Harganya 47.500.

Terus abis itu gue masih melanjutkan muter daaan gue menemukan stand buku bekas! Ini selalu bikin gue semangat karena buku bekas itu kayaknya keren gitu. Ada nilai sejarahnya. Dan entah kenapa kalo beli buku bekas gue merasa keren. Gue menyelamatkan buku ini dari dibuang pemilik lamanya, menyelamatkan pohon supaya gak makin banyak yang ditebang buat bikin cetakan selanjutnya, menyelamatkan nama penulisnya kalo udah lama, dan sekaligus menyelamatkan dompet gue. Tapi di sini gue gak nemu sesuatu yang gue pengen.

Abis itu gue berenti lagi di stand buku bekas yang lain. Di sini sama di stand yang tadi, bukunya ditumpuk-tumpuk, terus ada beberapa tumpukan gitu. Jadi untuk liat buku yang di belakang dan dibawah itu susah banget, Tapi disini ada banyak banget novel. Gue menemukan banyak banget novel Sidney Sheldon. Sejak baca buku Sidney Sheldon pertama kali, gue langsung semangat kalo ngeliat buku dia. Sama kayak Tom Clancy juga. Gue udah pernah minjem buku dia di perpus sekolah daaaan gue jatuh cinta. Begitu gue ngeliat buku Tom Clancy yang ukurannya gede dan tebel, langsung gue bawa-bawa. Judulnya The Sum of All Fears dan harganya 40.000 padahal ini buku gede banget.

Buku Tom Clancy dan Sidney Sheldon buat perbandingan ukuran
Di situ, gue juga beli bukunya Sidney Sheldon yang judulnya Are You Afraid of the Dark? Gue tertarik banget sama buku ini karena; 1. Pengarangnya Sidney Sheldon, 2. Dari sinopsisnya kelihatannya keren, dan 3. Pengarangnya Sidney Sheldon. Buku ini harganya 25.000. Jadi di toko ini gue menghabiskan 65.000.

Abis beli dua novel itu, bawaan gue mendadak berat. Gue akhirnya sudah merasa puas dan ingin pulang. Eh abis itu gue malah liat stand Periplus. Aaaaaaa pengen!! Tapi gue sama adek gue malah nggak beli apa-apa di situ.

Di pameran itu gue juga nemu standnya Kesaint Blanc. Gue udah ngincer bukunya dan gue gak ngira kalo mereka punya stand di sini, walaupun gue mengharapkan itu. Tapi bukunya cuma diskon 20 persen! Ah tidak. Dan buku Complete Italian harganya cuma jadi 192 ribu. Itu masih mahal. Soalnya ada toko buku online yang ngejual 192ribu juga. Jadinya gue gak jadi beli. Padahal pengen banget. Di toko buku tuh 240ribu soalnya.

Sementara itu, adek gue beli 3 novel. Dua di tempat mizan, sama satunya lagi di… mizan juga deng. Tapi di luar, yang duanya di dalem.

Ini rincian pengeluaran gue buat beli buku:

Banyak? Iya emang. Dan gue baru nyadar kalo rata-rata harganya 40ribuan. Gue butuh lebih banyak diskon nih, Udah gitu ini masih awal bulan. Kemungkinan besar sih gue masih bisa bertahan sampe akhir bulan. Apalagi kayaknya udah mau UAS. Dan gue malah beli novel?? Ehehe. Novel itu cara gue belajar. But they’re still distractions.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s