Konten Tahunan Jurnalku untuk 2021

Aku sudah “memelihara” sebuah jurnal dari awal tahun 2020. Sebenernya sudah sering banget liat video di internet jurnal yang lucu-lucu tapi sangat mengintimidasi karna banyak ilustrasi dan semacamnya jadi aku pikir aku ga mungkin bisa melakukan itu. Tapi terus yang mendorong aku untuk bikin bujo juga adalah videonya Ohnonina karena jurnal dia sangat sederhana dan aku rasa bisa aku lakukan. Untungnya adalah aku lihat video itu akhir tahun 2019 jadi waktu aku liburan akhir tahun dan nemu buku tulis yang bertitik-titik, aku beli untuk aku jadiin jurnal.

Semua halaman yang ada di jurnal 2020 aku akan aku tambah ke jurnal yang sekarang, ditambah satu halaman baru. Kebetulan juga buku yang aku pakai tahun ini baru kepake setengahnya, jadi bakal aku lanjut di tengah saja. Semoga cukup ya sisanya buat tahun depan. Konten aku rata-rata terinspirasi dari channel youtube Ohnonina dan AmandaRachLee. Sebagian besar dari kedua channel itu. Selain itu aku juga ngambil sedikit inspirasi dari channel maryberrystudio. Dan sebenernya yang paling penting adalah penjelasan apa itu bullet journal dari Ryder Carroll, karena dialah yang menemukan konsep bullet journal itu sendiri.

Jadi, menurut Ryder Carroll bullet journal itu adalah metode mindfulness yang bisa juga bermanfaat untuk produktivitas. Kenapa namanya bullet journal karena dia menggunakan sistem bulleting yang bisa disesuaikan dengan kebutuhan kita sendiri-sendiri. Sebenarnya jurnal Ryder ini sendiri juga sangat sederhana, cuma semacam agenda harian saja dengan sistem bulleting yang berbeda-beda tergantung jenis tugas atau catatan yang harus diingat pada hari itu. Dia juga sebenarnya nggak punya konten jurnal yang aneh-aneh dan berwarna-warni, jadi itu memang berdasarkan kreativitas masing-masing orang saja. Makanya kalau pertama kali cari inspirasi jurnal langsung lihat videonya AmandaRachLee pasti memang langsung terintimidasi sih, karena sungguh sangat butuh skill.

Seperti biasa aku selalu ngelantur, padahal blog post ini tujuannya untuk ngasih inspirasi konten jurnal tahunan yang sebentar lagi sudah berganti tahun. Telat banget sesungguhnya lol.

Kalender setahun

buku tulis terbuka

Ya, mungkin ini lebih untuk estetika saja karena cantik banget ga sih??? Aku suka saja ngeliatnya dan bisa juga jadi patokan untuk tahu tanggal segini bakal jatuh di hari apa. Bikin bagian ini memang cukup capek karena berulang-ulang dan banyak tulisannya tapi hasilnya bagus, aku cukup suka. Aku kasih satu halaman penuh foto itu supaya memisahkan aja dari tahun sebelumnya. Aku juga suka pakai stiker jadi aku pasang stiker yang warnanya cocok padahal gambarnya ngga cocok lol kenapa ada sushi di situ? Aku juga gatau.

Future log

buku tulis terbuka

Future log ini adalah semacam agenda bulanan atau semacam agenda satu tahun yang bisa dilihat dalam satu spread jadi kita punya gambaran beberapa bulan ini akan ngapain aja. Biasanya aku isi sama ulang tahun orang-orang terdekat aku, kalau ada tes, ada jalan-jalan, ada pertemuan penting, dan semacamnya supaya kebayang gitu. Banyak orang yang bikin tanggalan lagi di future log mereka, tapi buat aku sendiri itu ga perlu karena kan sudah ada di halaman sebelumnya. Dan menurutku kalau nggak ada tanggalannya malah ada lebih banyak ruang untuk menulis rencana kita. Tentu saja aku hiasi dengan stiker juga karna so fun.

Highlights

buku tulis terbuka

Highlights ini adalah sesuatu yang baru yang baru aku tambahkan tahun ini, dapat inspirasi dari blog ini. Rencananya tiap akhir bulan aku akan nulis kejadian penting yang terjadi di bulan itu supaya bisa jadi semacam refleksi atau kenangan saja.

Things to Check Out dan Wishlist

buku tulis terbuka

Things to Check Out adalah apa yang aku dengar atau aku baca dan nggak pingin aku lupakan. Misalnya aku dengar ada yang ngomongin website yang menarik dan pingin aku cek nanti saat aku buka laptop, tapi kalau aku inget di kepala saja pasti bakal lupa. Atau ada seri Netflix yang katanya menarik, tapi aku lagi males buka appnya. Jadi bakal aku tulis di situ supaya semuanya ada di satu tempat. Dan bagiku juga, sesuatu yang aku tulis itu akan lebih gampang diingat daripada cuma dicatat di hp.

Sementara wishlist itu biasa saja sih, barang-barang yang pingin aku beli. Kedua hal di atas aku jadiin dalam satu halaman karena harusnya nggak terlalu banyak. Aku juga nggak kepingin sering-sering belanja kan? Jadi menurutku satu halaman saja cukup.

Places I’ve Visited

buku tulis terbuka

Seperti namanya, places I’ve visited bakal aku isi dengan tempat-tempat yang aku kunjungi dalam tahun itu. Tahun sebelumnya juga halaman ini ada, tapi kosong lol sedih banget. Semoga di tahun 2021 aku akan bisa jalan-jalan yah. Bahkan ke tempat yang deket saja bakal aku masukin deh.

Books I’ve Read

buku tulis terbuka
Halaman Books I’ve Read tahun 2020 dan 2021

Books I’ve Read akan aku isi dengan buku-buku yang aku baca di tahun tersebut. Tahun kemarin aku pakai tabel yang sama persis. Ada kolom judul, penulis, tanggal, dan review dalam bentuk bintang. Kadang-kadang ada buku yang aku mulai baca tapi lupa aku tulis tanggalnya jadi cuma aku tulis judul dan penulisnya doang. Aku juga lama-lama males nulis rating di kolom terakhir. Tapi rencananya pingin dirajinin lagi untuk tahun depan. Aku juga sempat takut tabelnya bakal ngga cukup tapi kenyataannya malah nggak penuh, seperti yang bisa dilihat di atas. Semoga tahun depan aku bisa baca buku lebih banyak ya.


Sekian aja konten tahunan bullet jurnal-ku. Setelah halaman Books I’ve Read biasanya aku akan langsung bikin agenda bulan Januari. Konten bulananku ada kalender sebulan yang bisa aku isi, daftar pengeluaran, habit tracker, dua halaman untuk buku harian, dan juga sisa halamannya untuk rapid logging kalau dibutuhkan. Stikernya rata-rata aku beli di Artlinx di Shopee, karena di sana ada banyak hasil kreasi ilustrator-ilustrator Indonesia yang lucu-lucu banget. Aku harap post ini bisa bermanfaat untuk siapapun yang memang sedang menyiapkan jurnal untuk tahun depan. Semangattt dan semoga tahun depan kita lebih baik daripada tahun ini!!

16 Comments

  1. Aku adalah korban dari AmandaRachLee hahaha karena emang bujo yang dia buat cantik2 banget dan Amanda bisa bikin seolah2 bujoing dengan ala dia itu mudah banget padahal susahnya minta ampun. Aku akhirnya menyerah dan menjadi penikmat Bujo orang2 aja 🤣
    Tapi, tahun depan aku mau jalanin Reading Journal aku nih, doakan aku ya Mba supaya bisa rutin berjalan dan bukan cuma semangat diawal saja 😁

    Like

    1. Hahaha bener kan? Aku juga kalo liat jenis yang punya dia aja aku akan ngira bujo itu harus sekreatif itu, padahal kan engga. Jadi aku sederhana aja, paling cuma warna warni spidol dan stiker. Kalo kaya gitu jadi lebih gampang kok dijalaninnya.

      Semangat kakk pasti bisa kok rutininnya. Bahkan kalo lupa nulis beberapa kayak aku, dilanjutin aja. Lebih baik bolong2 daripada ga dilanjutin kan.

      Like

  2. Dari awal aku juga pingin kesampean mau punya bullet journal, tapi apalah harga buku bullet journalnya rata-rata mahal dan pernah aku buat sendiri journalnya, dan ternyata hanya beberapa list yang aku tulis disitu sedangkan yg lainnya kosong dan di tinggalin begitu saja ^^

    Like

    1. Bener sih, kalau liat yang dipake sama influencer2 bujo di internet mereka pake merek yang mahal banget. Aku pernah nyari di shopee dan banyak kok yang jual buku tulis untuk bullet journal yang harganya terjangkau. Aku sendiri sih biasanya isinya semacem agenda dan to do list aja, jadi nggak terlalu macem2 juga kok:)

      Like

  3. Aku sempat nyoba nge-bujo juga nih mbak di tahun 2018 dulu.
    Hampir setengah tahun jalan, tapi trus kutinggalin karena kalah sama males… :((
    Trus pas 2019 sama 2020 beralih ke agenda lain.
    Tahun 2021 ini pengen coba balik Bujo lagi. Dan konten yg mbak kasih ini jadi ngasih sedikit inspirasi.
    Makasih Mbak…

    Semoga istiqomah ngisinya…. :))

    Like

    1. Makasih banyak Mbak semangatnyaa. Seneng banget aku bisa jadi inspirasi hehe. Btw aku baru aja ngepost inspirasi konten unsuk setiap bulannya, boleh dicek juga Mbak:) Saranku kalau males cuma perlu bikin kalender aja, yang lainnya nanti aja, terutama kalau tujuan utama punya bujo adalah untuk agenda.
      Semoga istiqomah juga Mbak nge-bujonya tahun ini!

      Liked by 1 person

  4. Hi mbak Anindya, salam kenal!
    Waa bagus mbak journalnya tertara rapi gitu ya.. bisa dijadikan seperti buku resolusi tahun 2021. Jadi bisa ada waktu-waktu/ deadline-deadlinenya gitu ya mbak 🙂
    Aku juga mulai journaling diawal tahun lalu, tapi belum pernah mencoba journal Ryder/ bulleting journal. Jadi ingin mencoba 😀

    Liked by 1 person

    1. Haii mbak Aqmarina, makasih udah berkunjung dan komentar 😊
      Makasih banyak mbakk haha iya buat aku sendiri mungkin lebih kaya agenda dan tracker ya jatohnya. Tapi ada juga orang2 lain yg ngisi dgn resolusi dan tujuan yang ingin dicapai dan kalau mbak pingin kaya gitu, bisa banget untuk nyoba. Asik loh, meskipun tahun 2020 nggak banyak kegiatan seperti biasa, ngisi jurnal ini tetap bikin semangat menjalani hidup.

      Liked by 1 person

  5. Aku pernah coba buat bujo tahun lalu, tapi ujung-ujungnya malah ditinggal karena aku merasa ribet sendiri :”) Tahun ini aku coba lagi sih. Tapi, alih-alih bujo personal aku buat bujo untuk melacak bacaan. Sejauh ini aku masih rajin menulis di sana karena bujonya memang sederhana banget & isinya tulisan semua 😊

    Liked by 1 person

    1. Iyaa bener, bujo untuk melacak bacaan memang penting juga buat aku. Tapi aku cuma nyiapin satu halaman aja buat buku-buku aku dan karena ngeliat blog Kak Farah aku jadi pingin nyoba pakai Storygraph juga jadinya nih.

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s